Komnas HAM Akui Curiga Kalau Ferdy Sambo Rekayasa Kasus

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik. (IST)
Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik. (IST)

INFOMASE, Depok: Ferdy Sambo meminta maaf kepada Kapolri dan masyarakat lantaran merekayasa kasus Brigadir J. Komnas HAM menyebutkan bahwa sudah curiga sejak awal terkait kasus tersebut.

“Tentunya pasti curiga, kan dari awal sudah keliatan tidak sinkron antara satu keterangan dengan keterangan lain,” ujar Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik kepada wartawan, Jumat (12/8) dilansir dari PMJ News.

Taufan menuturkan, setiap informasi yang diperoleh perlu diuji kebenarannya. Pengujian tersebut untuk mengungkap bohong atau tidaknya informasi.

“Prinsip di dalam penyelidikan itu, setiap data, informasi pasti dicross-check dulu, bukan diterima begitu saja. Katakan sesuatu, bagi kami itu informasi yang mesti diuji dengan info dan data lain. Jadi bohong atau tidak, benar atau tidak mesti lewat suatu pengujian,”tutur Taufan.

Diberitakan sebelumnya, mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo mengaku telah merekayasa kasus kematian Brigadir J atau Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat. Atas perbuatannya tersebut, Sambo meminta maaf kepada Institusi kepolisian (Polri) sampai Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Hal itu dikatakan oleh Irjen Sambo melalui kuasa hukumnya, Arman Hanis. Arman menjelaskan pesan Sambo yang ditulis melalui handphonenya di rumah pribadi Sambo, Jalan Saguling III, Jakarta Selatan, Kamis (11/8).

“Saya adalah kepala keluarga dan murni niat saya untuk menjaga dan melindungi marwah dan kehormatan keluarga yang sangat saya cintai,”tuturnya. (BH)